Home > Media > Press Release
    PRESS RELEASE

PENAMPILAN PERDANA PESAWAT N219 KERJASAMA PTDI DAN LAPAN, INDONESIA PUNYA PESAWAT UNTUK DAERAH TERPENCIL

10 Desember 2015 | 13:30

Bandung, 10 Desember 2015 â€“ Humas PTDI

Pada hari Kamis tanggal 10 Desember 2015 bertempat di Hanggar Pesawat N219 PT. Dirgantara Indonesia (Persero) (PT DI), Jl. Pajajaran No. 154 Bandung, Jawa Barat, Indonesia, 

diadakan acara â€śPenampilan Perdana dan Pemberian Nama Pesawat Terbang N219 Oleh Presiden Republik Indonesia”. 

Acara yang pada awalnya akan dihadiri oleh Presiden Republik Indonesia beserta Ibu Negara, dikarenakan ada beberapa hal yang mendesak, 

sehingga diwakilkan oleh Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan, Bapak Luhut Binsar Panjaitan, ikut pula dalam rombongan beberapa Menteri Kabinet Kerja. 


Acara ini juga dihadiri oleh Kepala LAPAN beserta jajaran petinggi LAPAN, Jajaran Dewan Komisaris dan Dewan Direksi PT Dirgantara Indonesia (Persero).

Kegiatan penampilan perdana dan pemberian nama pesawat terbang N219 oleh Presiden Republik Indonesia, menandai bahwa prototipe pesawat N219 

telah selesai dikerjakan rancang bangun dan strukturnya serta siap diperkenalkan kepada publik secara utuh.


Pesawat N219 merupakan pesawat berpenumpang 19 orang. Kepala LAPAN, Prof. Dr. Thomas Djamaluddin, mengatakan bahwa penampilan perdana dan pemberian nama pesawat N219 

ini memiliki dua pokok penting. Pertama, pengembangan N219 bertujuan untuk membangun kemandirian industri pesawat terbang. 

Kedua, program pengembangan pesawat ini menjadi bagian dari kebangkitan kembali industri pesawat terbang nasional, 

setelah Indonesia meluncurkan produk N250 pada 1995 yang menjadi awal dari hari kebangkitan nasional.

Thomas menjelaskan, N219 juga bertujuan untuk membangun sumber daya manusia yang kuat, yang menguasai teknologi penerbangan mulai dari rancang bangun, 

proses sertifikasi, hingga produksi. Tujuan utamanya yatu untuk membangun kemandirian dalam industri penerbangan.


Meskipun tergolong pesawat kecil, namun dengan kesederhanaan desain dan kompleksitas yang tidak terlalu tinggi, 

N219 dapat dijadikan pembelajaran bagi para insinyur LAPAN dan PT DI. 

Para Insinyur ini mampu menghasilkan pesawat transport yang sepenuhnya dirancang dan diproduksi oleh putra-putri Indonesia.

Kepala LAPAN melanjutkan, pesawat N219 dirancang sesuai dengan kondisi daerah terpencil di Indonesia. 

Hal ini disebabkan, N219 ditujukan untuk konektivitas daerah-daerah terpencil, landasan yang pendek, dan topografi yang berbukit. 

Kondisi wilayah seperti ini banyak terdapat di Papua. N219 dapat menjawab permasalahan di wilayah seperti itu. 

Pesawat ini mampu terbang dengan landasan kurang dari 800 meter dan mampu bermanuver di daerah berbukit. 

“Dengan demikian, N219 cocok untuk konektivitas daerah terpencil,” ujarnya.


Pengembangan sejak Maret 2007

Pengembangan pesawat N219 telah dilaksanakan sejak bulan Maret 2007, Direksi PTDI membentuk Program Riset dan Pengembangan 

pesawat komuter CASR 23 yang dirancang bangun sepenuhnya oleh putera puteri Indonesia ini diberi nama N219 yang berkapasitas 19 penumpang dengan dua mesin turboprop. 

Ide dan desain dari pesawat dikembangkan oleh PTDI dengan pengembangan program dilakukan oleh PTDI dan LAPAN. PTDI mendapat dukungan penuh dari Pemerintah yang diberikan melalui LAPAN. 

Proses produksi awal telah dilakukan melalui proses pemotongan part pertama (first cutting) yang menandai dimulainya produksi pesawat N219 pada tanggal 09 September 2014 

bertempat di hanggar produksi KP II PT Dirgantara Indonesia (Persero). Keseluruhan proses produksi dilakukan di PTDI dan dirancang sepenuhnya oleh putra putri bangsa. 

 

Survey awal untuk melihat kondisi bandara dan penerbangan perintis

Survey dilakukan dengan mendatangi rute perintis untuk melihat bandara perintis untuk melihat masalah bandara, kondisi landasan, perilaku budaya masyarakat menggunakan pesawat. 

Sehingga demikian didapatkan banyak data karakteristik, penumpang dan barang, berapa kilogram barang yang sering dibawa, seluruh kegiatan survey diakukan 

untuk mendapatkan input yang baik untuk pesawat ini dan survey ini merupakan inti dari data pembuatan pesawat N219 karena bedasarkan kebutuhan bukan suatu mode. 

Survey banyak dilakukan di Papua meskipun tidak hanya di Papua tetapi juga di Sulawesi karena jumlah bandara perintis mencapai 61 bandara dan panjang landasan hanya 600 meter,

landasan perintis ini tidak dibangun dengan alat berat karena alat berat tidak bisa masuk kesana dan banyak dibangun dengan cangkul dengan cara swasembada penduduk 

ini merupakan ciri khas bandara perintis.

Tim PT DI dan LAPAN ikut terbang dan mendarat di lokasi ini untuk melihat kondisi aktifitas loading dan unloading, melihat tempat istirahat pilot, situasi masyarakat menunggu pesawat terbang, 

karena kami melihat lapangan terbang di daerah seperti alun-alun sambil menunggu anggota keluarga yang akan berangkat dan datang dan budaya itu masuk dalam kriteria desain pesawat ini, 

kondisi apron bandara induk, tidak ada bangunan bandara, karena semua berdiri di atas rumput, duduk di atas rumput, itu masih termasuk bangsa kita dan wilayah kita 

dan kita harus buatkan transportasi buat mereka.


Keunggulan Pesawat N219

Pesawat N219 berpeluang besar akan laku dipasaran dilihat dari kajian pasar bahwa jumlah armada pesawat dengan segmen 10-19 seat yang usianya telah melewati 25 tahun 

dengan batasan usia operasional pesawat yaitu 30 tahun akan banyak yang dipensiunkan. 

Diharapkan di tahun 2017, pesawat N219 mampu menggantikan pesawat yang telah ada sebelumnya di segmen Pesawat Perintis (Light Aircraft) yang kedepannya tidak akan diproduksi kembali.

Pesawat N219 ditenagai sepasang engine PT6–420, kemampuan daya jelajahnya 1580 NM dengan kecepatan maksimum 213 knots. 

N219 memiliki keunggulan dibandingkan kompetitornya. Keunggulan yang dimiliki antara lain:

  1.  Harga lebih murah dibandingkan kompetitor yang ada. Dan biaya operasi dan pemeliharaan yang rendah.
  2.  Memiliki kemampuan short take of landing dan mudah dioperasikan di daerah terpencil.
  3.  Bisa self starting tanpa bantuan ground support unit.
  4.  menggunakan teknologi aerodinamik yang lebih modern.
  5.  Memiliki kabin terluas di kelasnya.
  6.  Multihop Capability Fuel Tank, teknologi yang memungkinkan pesawat tidak perlu mengisi ulang bahan bakar untuk melanjutkan penerbangan ke rute berikutnya.
  7.  Kecepatan (speed) yang lebih tinggi dibandingkan kompetitor, yakni sampai 210 knot maksimum speed nya. 
  8.  Stall speed nya di angka 59 knot, artinya cukup rendah tapi pesawat bisa bagus terkontrol, ini sangat penting kalau masuk ke wilayah yang bertebing-tebing, diantara pegunungan-pegunungan yang membutuhkan pesawat dengan kemampuan manuver dan kecepatan rendah.
  9.  Wilayah dengan ketinggian  5000 â€“ 6000 feet meskipun tidak bisa membawa penumpang penuh, tapi N219 masih bisa membawa orang maksimal sebanyak 12 penumpang pada   ketinggian tersebut jumlah tersebut lebih banyak dari pesaing. 
  10.  Pesawat N219 juga dilengkapi dengan terrain alerting and warning system, jadi alat yang bisa mendeteksi bahwa pesawat ini sedang menuju kepada atau mendekati perbukitan

Teknologi pesawat N219 memiliki teknologi terbaru dan terdepan, dilihat dari Avionic Set terbanyak bagi pesawat FAR 23, dapat terbang rendah dengan kecepatan yang sangat rendah mencapai 59 knots, 

memiliki landing gear tetap sehingga akan memudahkan pemeliharaan dan mengurangi biaya pemeliharaan. Sehingga bisa membantu pilot bisa nyaman mengendalikan pesawat ini pada saat terbang 

di wilayah perbukitan.


Pesawat N219 tonggak kemajuan industri penerbangan

Pesawat N219 diharapkan mampu menjadi tonggak kemajuan industri dirgantara Indonesia dengan bersinergi kepada industri dalam negeri terkait. 

Sehingga diharapkan akan tercipta kesinambungan antar sektor industri dan mampu menyerap tenaga kerja yang handal.

Direktur Utama PTDI, Budi Santoso, mengatakan bahwa Pesawat N219 bisa menjadi awal kebangkitan industri dirgantara Indonesia. 

Mengingat masih banyaknya maskapai yang melayani rute penerbangan antar kota di daerah terpencil Indonesia seperti Aceh, Papua dan beberapa daerah lain. 

"Di daerah seperti itu perjalanan darat bisa 12 jam, kalau dengan pesawat kecil bisa 45 menit. 

Ini menjadi peluang bagi maskapai yang melayani rute jarak dekat dan itu menjadi pangsa pasar bagi N219," tegasnya.

Pesawat N219 diharapkan mampu menjawab kebutuhan para customer terutama yang melayani operasional bandara perintis dan optimis mampu menguasai pasar pesawat terbang di kelasnya. 

Optimisme ini dilihat dari banyaknya pesanan yang telah dilakukan oleh berbagai maskapai, baik domestik maupun internasional. 

Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat menghubungi :

Irland Budiman

Manager Hukum dan Humas

PT Dirgantara Indonesia (Persero)

Mobile Phone: 0811 2038 230

Office Number: +62 22 6054191

Email : irland@indonesian-aerospace.com

Ir. Jasyanto, MM. 

Kepala Bagian Hubungan Masyarakat

LAPAN

Mobile Phone: 081286287632

Office Number: +62 21 489 2802

Email : jasyanto@lapan.go.id


Back