Erick Thohir Minta Defend ID Perkuat Ekosistem Pertahanan Nasional

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) resmi meluncurkan Holding BUMN Industri Pertahanan atau Defense Industry Indonesia (Defend ID) di Surabaya pada Rabu (20/4/2022).

Adapun PT Len Industri (Persero) menjadi induk Defend ID, sementara anggota holding terdiri dari PT Dirgantara Indonesia, PT PAL Indonesia, PT Pindad, dan PT Dahana.

Pada kesempatan itu, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir dan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto melakukan penandatanganan Nota Kesepahaman (MoU) terkait komitmen Defend ID meningkatkan nilai TKDN hingga 50 persen.

Erick mengatakan, pembentukan Defend ID merupakan upaya dalam membangun kemandirian pertahanan nasional.

Ia ingin Holding BUMN Industri Pertahanan ini bisa memperkuat ekosistem pertahanan nasional.

"Holding industri pertahanan harus mampu memperkuat ekosistem pertahanan nasional, tak hanya dengan anggota holding, melainkan juga kerja sama dengan BUMN lain dan juga TNI," ujar Erick.

Ia mendorong PT Len Industri (Persero) sebagai induk holding industri pertahanan untuk mampu mengorganisir transformasi anggota holding guna mewujudkan tata kelola perusahaan yang baik (good corporate governance).

Serta mampu membangun keselarasan antaranggota holding di sektor keuangan, pemasaran, operasional, hingga portofolio manajemen.

"Sebagai induk holding, Len memiliki peran besar dalam merealsisasikan integrasi dengan tiga mintra TNI, baik darat, laut, maupun udara," katanya.

Erick juga meminta, holding industri pertahanan untuk mulai menyiapkan langkah strategis. Ia ingin, pembentukan holding ini mampu meminimalisir terjadinya tumpang tindih fokus bisnis masing-masing anggota holding.

"Kita harus menindaklanjuti arahan Presiden agar Defend ID ini benar-benar menjadi penggerak dalam mewujudkan ketahanan pertahanan nasional," ucap dia.

Sebelumnya, Jokowi menilai, Indonesia harus segera membangun kemandirian industri pertahanan. Selain itu, harus pula mendorong industri pertahanan dalam negeri agar siap memasuki era persaingan baru.

Ia bilang, dalam mewujudkan kemandirian industri pertahanan harus dilakukan bersama-sama, tidak bisa sendiri-sendiri. Oleh sebab itu, pembentukan Holding BUMN Industri Pertahanan pun dilakukan. "Ini tidak bisa parsial, endak bisa. Kita harus perkuat industrinya.

Kita juga harus bangun ekosistemnya agar tumbuh dan berkembang semakin maju. Karena itu saya mengapresiasi pembentukan holding BUMN industri pertahanan," ungkap dia. Ia menegaskan, dia akan mencatatkan janji pendirian holding industri pertahanan ini.

Di antaranya, Defend ID akan menjadi top 50 perusahaan pertahanan dunia, lalu akan terus mendorong peningkatan TKDN.

"Dan menurunkan impor alat pertahanan dan keamanan kita. Goal-nya ke sana," kata Jokowi.




Source : https://money.kompas.com/read/2022/04/21/050800026/erick-thohir-minta-defend-id-perkuat-ekosistem-pertahanan-nasional

Contact Us

Contact Info

PT Dirgantara Indonesia (Persero)
Jalan Pajajaran No. 154
Bandung 40174
West Java - Indonesia


Marketing PTDI :
marketing-ptdi@indonesian-aerospace.com

Sekretariat PTDI :
sekretariatptdi@indonesian-aerospace.com