Angkatan Udara Filipina Menerima 2 (Dua) Unit Pesawat NC212i dari PTDI

SIARAN PERS

Mabalacat City, Pampanga, Filipina, 26 Juni 2018 – Humas PTDI

Bertempat di Haribon Hangar, Clark Air Base, Mabalacat City, Pampanga, Filipina. Direktur Utama PTDI, Elfien Goentoro melakukan serah terima 2 (dua) unit pesawat NC212i kepada Secretary Delfin N Lorenzana, Department of National Defence Philippine yang kemudian diserahterimakan kembali kepada end user Commanding General Philippine Air Force, Ltgen Galileo Gerard R Kintanar JR AFP.

Menteri Pertahanan Republik Indonesia, Jenderal TNI (Purn) Ryamizard Ryacudu dan Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh Republik Indonesia (LBBP RI) untuk Republik Filipina merangkap Republik Kepulauan Marshall dan Republik Palau, HE    Dr. Sinyo Harry Sarundajang turut pula hadir untuk menyaksikan serah terima 2 (dua) unit pesawat NC212i Philippine Air Force.

PTDI berhasil melakukan ferry flight 2 (dua) unit pesawat NC212i dengan kode registrasi AX-2119 dan AX-2120 untuk Philippine Air Force dari Bandara Internasional Husein Sastranegara, Bandung, Indonesia menuju Clark Air Base, Mabalacat City, Pampanga, Filipina.

Pimpinan Mission Ferry Flight, Captain Esther Gayatri Saleh, Chief Test Pilot PTDI sebagai Pilot In Command (PIC) dan Captain Ervan Gustanto sebagai First Officer (FO) serta Ir. Nurcholis sebagai Flight Test Engineer (FTE) berhasil melakukan ferry flight pesawat NC212i dengan kode registrasi AX-2119.

Sedangkan Captain Adi Budi Atmoko sebagai Pilot In Command (PIC) dan Captain Zulda Hendra sebagai First Officer (FO) serta Ir. Mula F Butar Butar sebagai Flight Test Engineer (FTE) berhasil melakukan ferry flight pesawat NC212i dengan kode registrasi AX-2120.

Rute yang dilalui kedua pesawat NC212i yaitu Husein Sastranegara, Bandung – Syamsudinnoor, Banjarmasin – Juwata, Tarakan – Puerto Princessa, Filipina – Clark Air Base, Mabalacat City, Pampanga, Filipina.

Pada tanggal 14 Juni 2018, 2 unit pesawat NC212i tiba di DAP, 420th Supply Wing, PAF, Clark Air Force Base (Air Force City), Pampanga, Filipina.

Tanggal 19 Juni 2018, dilakukan Flight Acceptance Test dengan subject test yang sudah disepakati bersama salah satu diantaranya adalah one engine in operative dan air start performance. Flight Acceptance Test dipimpin oleh Chief Test Pilot PTDI, Captain Esther Gayatri Saleh, pesawat NC212i kode registrasi AX-2119 melakukan terbang selama 1 jam 55 menit, sedangkan pesawat NC212i kode registrasi AX-2120 terbang selama 1 jam 15 menit. Flight Acceptance Test diterima oleh Philippine Air Force Pilot, Major Ronald dan Major Amora.

Pengiriman dua unit pesawat NC212i merupakan Proyek Akuisisi Pesawat Terbang Angkut Ringan Bersayap Tetap di bawah Program Modernisasi Angkatan Bersenjata Republik Filipina. Keunggulan yang dimiliki pesawat NC212i akan memberikan keuntungan yang besar untuk meningkatkan kesiapan dari Angkatan Udara Filipina dalam mendukung berbagai misinya, seperti: Pertahanan Teritorial, Keamanan dan Stabilitas; Bantuan Kemanusiaan dan Penanggulangan Bencana; dan Pertahanan Internasional dan Keterlibatan Keamanan.

“Dengan menyerahkan kedua pesawat ini, diharapkan kita dapat memenuhi kebutuhan Angkatan Udara Filipina dan kami juga sangat berharap kedua pesawat ini memiliki peran penting dalam mendukung segala pesyaratan operasi Angkatan Udara Filipina. Selanjutnya, kami berharap dapat memperkuat hubungan antara 2 negara melalui skema G2G yang solid,” jelas Elfien Goentoro, Direktur Utama PTDI.

Kedua pesawat NC212i yang diserahkan kepada Angkatan Udara Filipina telah sepenuhnya dikerjakan oleh PTDI dan hingga saat ini total pesawat NC212 series yang telah diproduksi oleh PTDI adalah sebanyak 114 unit. Sejak bulan Oktober 2011, PTDI adalah satu-satunya industri pesawat terbang di dunia yang memproduksi pesawat NC212i.

Fitur Pesawat NC212i

  1. Two Honeywell TPE-331-12JR-701C Turboprop engines with two four-bladed Dowty Rotol Propeller.
  2. Full Glass Cockpit, Advanced and Modern Avionics Suite and Auto Pilot.
  3. Fixed Landing Gear, High Wing Configuration.
  4. Max Take Off Weight: 8,100 kg.
  5. Max Landing Weight: 8,100 kg.
  6. Un-pressurized Cabin and Payload: 2,950 kg.
  7. The Largest Seat Capacity (up to 28 seats).
  8. Short Take-off and Landing (STOL) Operations.
  9. Take-off and Landing on Unpaved Runway Capabilities
  10. High and Hot Airfield Capability
  11. Equipped with Ramp Door for Easy Loading and Unloading.
  12. Light Lift Aircraft: Passenger Transport, VIP, Troop Transport, Paratroops Drooping, Medical Evacuation, Cargo, MSA, etc.

 

Tentang PT Dirgantara Indonesia (Persero)

PTDI merupakan badan usaha milik negara yang didirikan pada tahun 1976, berlokasi di Bandung, Indonesia. Produk utama yang dihasilkan adalah pesawat terbang, komponen struktur pesawat terbang, jasa perawatan pesawat terbang dan jasa rekayasa. PTDI dapat memproduksi berbagai jenis pesawat terbang CN235 dalam berbagai konfigurasi misalkan konfigurasi angkut penumpang, kargo, pembuat hujan, transportasi militer, patroli maritim, survei dan pengawas pantai termasuk untuk medical evacuation.

Selain itu, PTDI juga menghasilkan berbagai pesawat terbang dengan skema produksi bersama dengan para mitra kerja strategis internasional a.l dengan Airbus Defence & Space untuk berbagai varian NC212 dan C295; dengan Airbus Helicopters untuk berbagai varian helicopter AS332, H225/H225M, AS550/555/565 dan AS350/365; dengan Bell Helicopter Textron untuk berbagai varian Bell 412.

PTDI bekerja sama dengan LAPAN telah sukses membangun pesawat N219 dan telah sukses melakukan uji terbang perdana pesawat N219 pada tanggal 16 Agustus 2017, pesawat N219 merupakan pesawat penumpang dengan kapasitas 19 orang dengan dua mesin turboprop yang mengacu kepada regulasi CASR Part 23. Proses rancang bangun, pengujian, sertifikasi hingga nantinya akan dilakukan proses produksi adalah hasil karya anak bangsa. Pesawat N219 memiliki kemampuan lepas landas di landasan pendek yang tidak dipersiapkan sehingga akan menjadi konektivitas antar pulau terutama di wilayah Perintis.

Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat menghubungi :

Ade Yuyu Wahyuna      

Sekretaris Perusahaan

PT Dirgantara Indonesia (Persero)

Mobile Phone : 0811 222 786

Office Number         : +62 22 6054123

Email : adewa@indonesian-aerospace.com



Source : Humas PTDI

Contact Us

Contact Info

PT Dirgantara Indonesia (Persero)
Jalan Pajajaran No. 154
Bandung 40174
West Java - Indonesia
CAPTCHA Image
Play CAPTCHA Audio
Refresh Image
Send Message